♥Makalah Kebidanan

MAKALAH USG

16:43 Tyka Tykz 5 Comments


BAB I
Pendahuluan
1.1 Pengertian
USG adalah suatu alat dalam dunia kedokteran yang memanfaatkan gelombang ultrasonik, yaitu gelombang suara yang memiliki frekuensi yang tinggi (250 kHz - 2000 kHz) yang kemudian hasilnya ditampilkan dalam layar monitor Pada awalnya penemuan alat USG diawali dengan penemuan gelombang ultrasonik kemudian bertahun-tahun setelah itu, tepatnya sekitar tahun 1920-an, prinsip kerja gelombang ultrasonik mulai diterapkan dalam bidang kedokteran. Penggunaan ultrasonik dalam bidang kedokteran ini pertama kali diaplikasikan untuk kepentingan terapi bukan untuk mendiagnosis suatu penyakit.
Teknologi transduser digital sekira tahun 1990-an memungkinkan sinyal gelombang ultrasonik yang diterima menghasilkan tampilan gambar suatu jaringan tubuh dengan lebih jelas. Penemuan komputer pada pertengahan 1990 jelas sangat membantu teknologi ini. Gelombang ultrasonik akan melalui proses sebagai berikut, pertama, gelombang akan diterima transduser. Kemudian gelombang tersebut diproses sedemikian rupa dalam komputer sehingga bentuk tampilan gambar akan terlihat pada layar monitor. Transduser yang digunakan terdiri dari transduser penghasil gambar dua dimensi atau tiga dimensi. Seperti inilah hingga USG berkembang sedemikian rupa hingga saat ini.
Ultrasonography adalah salah satu dari produk teknologi medical imaging yang dikenal sampai saat ini Medical imaging (MI) adalah suatu teknik yang digunakan untuk mencitrakan bagian dalam organ atau suatu jaringan sel (tissue) pada tubuh, tanpa membuat sayatan atau luka (non-invasive). Interaksi antara fenomena fisik tissue dan diikuti dengan teknik pendeteksian hasil interaksi itu sendiri untuk diproses dan direkonstruksi menjadi suatu citra (image), menjadi dasar bekerjanya peralatan MI.

1.2 Sejarah USG 
Pertama kali ultrasonik ini digunakan dalam bidang teknik untuk radar, yaitu teknik SONAR ( Sound, Navigation and Ranging) oleh Langevin (1918), seorang Perancis, pada waktu perang dunia ke I, untuk mengetahui adanya kapal selam musuh. Kemudian digunakan dalam pelayaran untukmenentukan kedalaman laut. Menjelang perang dunia ke II (1937), teknik ini digunakan pertama kali untuk pemeriksaan jaringan tubuh, tetapi hasilnya belum memuaskan.
Berkat kemampuan dan kemajuan teknologi yang pesat, setelah perang dunia keII, USG berhasil digunakan untuk pemeriksaan alat-alat tubuh.
Hoery dan Bliss pada tahun 1952, telah melakukan pemeriksaan USG pada beberapa organ, misalnya pada hepar dan ginjal. Sekarang Usg merupakan alat praktis dengan pemeriksaan klinis yang luas.

1.3 Prinsip USG
            Ultrasonik adalah gelombang suara dengan frekwensi lebih tinggi daripada kemampuan pendengaran telinga manusia, sehingga kita tidak bisa mendengarnya sama sekali. Suara yang dapat didengar manusia mempunyai frekwensi antara 20 – 20.000 Cpd (Cicles per detik- Hertz).. Sedangkan dalam pemeriksaan USG ini menggunakan frekwensi 1- 10 MHz ( 1- 10 juta Hz).
Gelombang suara frekwensi tingi tersebut dihasilkan dari kristal-kristal yang terdapat dalam suatu alat yang disebut transducer. Perubahan bentuk akibat gaya mekanis pada kristal, akan menimbulkan tegangan listrik. Fenomena ini disebut efek Piezo-electric, yang merupakan dasar perkembangan USG selanjutnya. Bentuk kristal juga akan berubah bila dipengaruhi oleh medan listrik. Sesuai dengan polaritas medan listrik yang melaluinya, kristal akan mengembang dan mengkerut, maka akan dihasilkan gelombang suara frekwensi tingi.




BAB II
USG (Ultrasonografi)
2.1 Ultrasonografi
            Ultrasonografi merupakan salah satu teknologi kesehatan yang bermanfaat untuk meningkatkan pelayanan kesehatan. Ultrasonografi atau disingkat USG adalah suatu kaidah pemeriksaan tubuh menggunakan gelombang bunyi pada frekuensi tinggi. Teknologi USG tidak asing bagi kaum ibu karena mereka biasanya menggunakannya pada masa kehamilan untuk memonitor keadaan janin dalam kandungan. USG ini adalah salah satu aplikasi teknologi radar dan telah ada sejak puluhan tahun lalu. Lebih jauh kea rah medis, USG medis (sonografi) dapat diartikan sebagai sebuah teknik diagnostik pencitraan menggunakan suara ultra yang digunakan untuk mencitrakan organ internal dan otot, struktur, dan luka patologi, sehingga teknik ini berguna untuk memeriksa organ. Namun biasanya sonografi obstetrik digunakan ketika masa kehamilan.
Pemeriksaan USG menggunakan gelombang suara dengan frekuensi 1-10 MHz. Pilihan frekuensi menentukan resolusi gambar dan penembusan ke dalam tubuh pasien. Gelombang suara frekuensi tinggi tersebut dihasilkan dari kristal-kristal yang terdapat dalam suatu alat yang disebut transducer/probe. Perubahan bentuk akibat gaya mekanis pada kristal akan menimbulkan tegangan listrik dimana fenomena ini disebut  efek Piezo electric. Bentuk kristal juga akan berubah bila dipengaruhi oleh medan listrik. Kristal akan mengembang dan mengkerut sesuai dengan pola medan listrik yang melaluinya sehingga dihasilkan gelombang suara frekuensi tinggi.
Salah satu contoh ultrasonografi adalah Sonografi obstetric yang digunakan oleh dokter spesialis kebidanan  untuk memperkirakan usia kandungan, memperkirakan hari persalinan dan juga dapat membantu melihat adanya  kelainan pada kandungan/janin.

2.2 Peralatan Yang Digunakan
1. Transduser
Transduser adalah komponen USG yang ditempelkan pada bagian tubuh yang akan diperiksa, seperti dinding perut atau dinding poros usus besar pada pemeriksaan prostat. Di dalam transduser terdapat kristal yang digunakan untuk menangkap pantulan gelombang yang disalurkan oleh transduser. Gelombang yang diterima masih dalam bentuk gelombang akusitik (gelombang pantulan) sehingga fungsi kristal disini adalah untuk mengubah gelombang tersebut menjadi gelombang elektronik yang dapat dibaca oleh komputer sehingga dapat diterjemahkan dalam bentuk gambar.
2.Monitor yang digunakan dalam USG
3. Mesin USG
Mesin USG merupakan bagian dari USG dimana fungsinya untuk mengolah data yang diterima dalam bentuk gelombang. Mesin USG adalah CPUnya USG sehingga di dalamnya terdapat komponen-komponen yang sama seperti pada CPU pada PC CARA USG MERUBAH GELOMBANG MENJADI GAMBAR

2.3 Metode Pemeriksaan
Dalam pemeriksaan kandungan dengan USG, ada dua metode yang lazim ditempuh. Pertama, metode transabdominal. Metode ini paling dikenal karena ditemukan lebih dahulu. Dokter akan mengoleskan semacam jelly di perut lalu menggerakan Transducer untuk memperoleh gambaran yang dikehendaki. Secara sederhana, jelly berfungsi mempertinggi kemampuan mesin USG untuk mengantarkan gelombang suara. Metode kedua adalah transvaginal. Pada metode ini, Transducer dimasukkan ke vagina. Dengan cara ini, gambar yang di hasilkan lebih jelas karena resolusi yang lebih tinggi. Maklum, obyek yang diperiksa berada lebih dekat dengan Transducer ketimbang pada metode transabdominal. Sebagai catatan, metode transvaginal dijamin tidak berefek negatif apa pun utnuk wanita hamil dan janin yang dikandungnya. Prosedur pemeriksaan dengan meyode ini memakan waktu sekitar 15 menit. Selama pemeriksaan, pasien dapat menyaksikan gambar-gambar bayinya melalui monitor.
Pemeriksaan USG tidak ada kontra indikasinya, karena pemeriksaan ini sama sekali tidak akan memperburuk penyakit penderita. USG juga tidak berbahaya bagi janin karena USG tidak mengeluarkan radiasi gelombang suara yang bisa berpengaruh buruk pada otak si jabang bayi. Hal ini berbeda dengan penggunaan sinar rontgen. USG baru berakibat negatif jika telah dilakukan sebanyak 400 kali. Dampak yang timbul dari penggunaan USG hanya efek panas yang tak berbahaya bagi ibu maupun bayinya. Dalam 20 tahun terakhir ini, diagnostik ultrasonik berkembang dengan pesatnya, sehingga saat ini USG mempunyai peranan penting untuk menentukan kelainan berbagai organ tubuh. Jadi, jelas bahwa dalam penggunaan USG untuk menegakkan diagnosa medis tidak memiliki kontra indikasi atau efek samping terhadap pasien.
Berikut ini adalah pemaparan dari dr. Ivan R. Sini, MD,FRANZCOG, GDRM, SpOG dari Rumah Sakit Bunda di Jakarta.
Ultrasonografi (USG) adalah suatu alat yang digunakan untuk memotret atau merekam gambar hidup janin untuk mendiagnosa kondisi atau kelainan penyakit pada janin. Secara harfiah USG berarti pengambilan gambar dengan gelombang suara ultra, yaitu gelombang suara dengan frekuensi 20.000 Hertz yang dipancarkan secara menyebar. USG berperan sangat penting dalam perkembangan medis. Seiring kemajuan zaman, perkembangan USG juga makin canggih. Dulu pergerakan janin yang terlihat di monitor masih dalam bentuk gerakan patah-patah. Tapi sekarang dengan resolusi yang lebih detail akan tampak gerakan janin yang lebih halus (smooth), fluently, dan setiap slice (lapis) bisa dilihat lebih jelas sehingga fungsi medisnya juga lebih baik. Bagi dokter, kemajuan teknologi USG dapat menajamkan akurasi pemeriksaan.



2.4 Tujuan USG (Ultrasonografi)
Ultrasonografi (USG) mempunyai tujuan yaitu untuk mendeteksi kelainan pada janin dan masalah yang mungkin muncul sejak proses kehamilan sampai akhir kehamilan. Pada trimester satu merupakan tahap awal untuk melihat janin sudah terbentuk atau belum, jantung sudah ada atau belum dan panjang janin.
Ada beberapa opsi yang bisa dipantau yaitu:
- Usia kandungan 12 minggu untuk mengetahui apakah ada kelainan atau tidak seperti down syndrome yang dapat dideteksi dengan mengukur tebal tengkuk janin dan bisa dikombinasikan dengan pemeriksaan darah (triple test).
- Usia 5 bulan untuk mengetahui kelainan yang sifatnya anatomis seperti kelainan bibir sumbing, otak, jantung dan lain-lain.
- Usia 7 bulan untuk mengetahui apakah ada masalah dengan pertumbuhan.
Trimester dua sudah dapat melihat janin secara utuh, semua organ janin sudah terbentuk, jumlah jari ada berapa, klep jantung ada berapa, apakah ada kelainan otak, dan sebagainya. Dan trimester tiga sudah lengkap, biasanya untuk melihat pertumbuhan secara keseluruhan s
esuai Indikasi. Saat dokter melakukan USG untuk memantau kehamilan, ibu hamil harus mengerti bahwa USG dilakukan sesuai indikasinya.
Ada fase tertentu seperti fase 12 minggu, 20 minggu, 28 minggu yang memerlukan pemeriksaan khusus seperti dengan alat USG 4D. Keistimewaan 4D selain dapat melihat janin dengan baik, juga memiliki daya tangkap terhadap kelainan janin yang lebih jelas. Misalnya, bisa melihat gambar muka dengan jelas.
Selain USG, dapat juga digunakan alat yang namanya Efek Doppler untuk mendeteksi denyut jantung janin. Tapi alat sederhana yang familiar dan sejak dulu dipakai, bahkan sampai sekarang adalah tangan dokter atau bidan yang ahli tentunya. Misalnya, dengan meraba tinggi rahim menggunakan tangan untuk mengetahui perkembangan janin.



2.5 Manfaat USG (Ultrasonografi)
Pemeriksaan USG (ultrasonografi) adalah salah satu metode skrining untukmemeriksa kehamilan yang dianggap aman, non-invasif, akurat dan efektif.
            USG kehamilan antara lain bermanfaat sebagai berikut:

1. Diagnosis dan konfirmasi awal kehamilan.

Dengan pemindaian USG, embrio dapat diamati dan diukur pada usia lima setengah minggu. Bila terjadi perdarahan pada trimester pertama, USG sangat diperlukan untuk diagnosis awal kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim) dan kehamilan molar/anggur (kehamilan yang disertai tumor).

2. Melihat posisi dan kondisi plasenta.

Plasenta yang menghalangi jalan lahir (plasenta previa) dapat menyulitkan proses kelahiran bayi. Plasenta yang memiliki kelainan dalam kondisi seperti diabetes dan hidrops janin (cairan berlebihan di dua atau lebih bagian tubuh seperti toraks, abdomen atau kulit yang biasanya terkait dengan penebalan plasenta) juga bisa dilihat melalui USG.

3. Memeriksa denyut jantung janin.

Denyut jantung janin bisa dilihat dan dideteksi pada umur kehamilan 6 minggu dan menjadi jelas pada 7 minggu. Jika denyut jantung teramati, kemungkinan kehamilan berlanjut adalah lebih dari 95 persen. Denyut jantung janin cenderung bervariasi mengikuti usia kehamilan. Denyut jantung pada 6 minggu adalah sekitar 90-110 denyut per menit (dpm) dan pada 9 minggu menjadi 140-170 dpm. Pada usia 5-8 minggu, bradikardia (denyut kurang dari 90 dpm) seringkali berkaitan dengan risiko tinggi keguguran.

4. Mengetahui bila Anda memiliki lebih dari satu bayi (kembar).

Kehamilan kembar meningkatkan risiko hambatan pertumbuhan janin, persalinan prematur, plasenta lepas (abruptio placenta), kelainan bawaan, morbiditas dan kematian perinatal. Kehamilan kembar terdeteksi selama ultrasonografi rutin di minggu 18 sampai 20.

5. Menghitung usia kehamilan dan berat janin.

Ukuran tubuh janin mencerminkan usia kehamilan. Dengan mengetahui usia kehamilan, hari perkiraan lahir juga dapat dihitung lebih akurat. Hubungan yang erat antara ukuran janin dan usia kehamilan terutama berlaku pada awal kehamilan. Untuk itu, pengukuran-pengukuran berikut dapat dilakukan dengan USG:
  • Crown-rump Length (CRL). CRL adalah istilah untuk panjang antara bokong dan ujung kepala janin. Pengukuran CRL dilakukan pada janin berusia 7-12 minggu dan memberikan perkiraan yang sangat akurat mengenai usia kehamilan. Setelah usia kehamilan 12 minggu, CRL tidak lagi akurat mengukur usia janin, sehingga pengukuran lain diperlukan.
  • Biparietal Diameter (BPD). Diameter antara 2 sisi kepala, yang diukur setelah bayi berusia di atas 12 minggu. Diameter kepala bayi meningkat dari sekitar 2,4 cm di usia 13 minggu menjadi sekitar 9,5 cm pada saat kelahiran. Dua bayi dengan berat yang sama dapat memiliki ukuran kepala berbeda sehingga BPD di tahap akhir kehamilan umumnya dianggap tidak dapat diandalkan.
  • Femur Length (FL). Mengukur panjang tulang paha yang mencerminkan pertumbuhan memanjang janin. FL meningkat dari sekitar 1,5 cm di 14 minggu menjadi sekitar 7,8 cm pada akhir kehamilan. Kegunaan FL mirip dengan BPD.
  • Abdominal Circumverence (AC). Mengukur lingkar perut ibu. Ini adalah pengukuran yang paling penting pada akhir kehamilan, namun lebih mencerminkan ukuran dan berat janin daripada usianya.
AC, BPD dan FL digabungkan dalam rumus untuk memperkirakan berat badan janin. Mesin USG langsung menghitung secara otomatis perkiraan berat janin, yang formulanya antara lain adalah : 1,4 BPD X FL X AC (semua dalam cm) – 200 = berat janin.

5. Mendiagnosis kelainan janin.

Banyak kelainan struktural janin seperti malformasi janin (anensefali, spina bifida, dll), kelainan jantung, dan hidrosefalus dapat didignosis dengan USG yang biasanya dilakukan sebelum 20 minggu. Sejumlah kecil masalah dapat diobati sebelum bayi Anda lahir. USG dapat menunjukkan beberapa masalah perkembangan bayi, tetapi tidak semua. Beberapa masalah bayi mungkin baru berkembang setelah 20 minggu dan beberapa mungkin tidak terlihat melalui USG. Inilah sebabnya, pada sejumlah kecil kasus, bayi lahir dengan masalah meskipun tidak ada masalah yang terlihat selama pemindaian. Mengetahui masalah sebelum kelahiran dapat membantu Anda mempersiapkan diri dan menyusun rencana perawatan setelah bayi lahir. Bayi Anda mungkin perlu dilahirkan di rumah sakit berbeda yang menyediakan staf dan fasilitas khusus yang diperlukan bayi Anda.

6. Memeriksa jumlah cairan ketuban.

Jumlah cairan ketuban terlalu banyak atau terlalu sedikit dapat dengan jelas digambarkan oleh USG. Kedua kondisi ini dapat berdampak merugikan pada janin:
  • Polihidramnion (kelebihan cairan ketuban) dapat mengakibatkan sesak nafas berat pada ibu dan persalinan prematur. Faktor risiko termasuk diabetes ibu yang tidak terkontrol, kehamilan kembar, isoimunisasi, dan malformasi janin.
  • Oligohidramnion (kekurangan cairan ketuban) dapat menyebabkan kematian janin. Kondisi ini sering terkait dengan kelainan bawaan pada saluran kemih, hambatan pertumbuhan janin dan berat janin kurang.

7. Mengetahui jenis kelamin bayi.

Jenis kelamin bayi tidak memiliki signifikansi medis. Namun, banyak calon orangtua yang sangat ingin tahu jenis kelamin bayinya sebelum lahir. Beberapa faktor seperti tahap kehamilan dan posisi janin dapat mempengaruhi keakuratan prediksi gender. Anda dapat mengetahui usia janin melalui USG dengan akurasi 95% lebih pada minggu 18 sampai 20. Dalam sebuah penelitian, USG hanya mengidentifikasi jenis kelamin dengan benar pada 46 persen janin berusia 12 minggu dan 80 persen pada janin berusia 13 minggu. Di usia 13 minggu, bayi Anda masih dapat meringkuk dan melakukan akrobatik sehingga mendapatkan sudut yang tepat bisa sangat sulit.



2.6 Persiapan dan pelaksanaan
Sebelum melakukan pemeriksaan USG ada beberapa persiapan yang harus dilakukan oleh pasien yaitu :
  1. Penderita obstipasi sebaiknya diberikan laksatif di malam sebelumnya.
  2. Untuk pemeriksaan organ-organ di rongga perut bagian atas, sebaiknya dilakukan dalam keadaan puasa dan pada pagi hari dilarang makan dan minum yang dapat menimbulkan gas dalam perut karena akan mengaburkan gambar organ yang diperiksa.
  3. Untuk pemeriksaan kandung empedu dianjurkan puasa sekurang-kurangnya 6 jam sebelum pemeriksaan, agar diperoleh dilatasi pasif yang maksimal.
  4. Untuk pemeriksaan kebidanan dan daerah pelvis, buli-buli harus dalam keadaan penuh.
Setelah dilakukan persiapan seperti diatas, maka pelaksanaannya pun di mulai. Caranya adalah sebagai berikut :
1.    Lakukan informed consent.
2.    Anjurkan untuk puasa makan dan minum 8-12 jam sebelum pemeriksaan USG aorta abdomen, kandung empedu, hepar, limpa, dan pankreas.
3.    Oleskan jelly konduktif pada permukaan kulit yang akan dilakukan USG.
4.    Transduser dipegang dengan tangan dan gerakkan ke depan dan ke belakang di atas permukaan kulit.
5.    Lakukan antara 10-30 menit.
6.    Premedikasi jarang dilakukan, hanya bila pasien dalam keadaan gelisah.
7.    Pasien tidak boleh merokok sebelum pemeriksaan untuk mencegah masuknya udara.
8.    Pada pemeriksaan obstetrik (trimester pertama dan kedua), pelvis, dan ginjal, pasien dianjurkan untuk minum empat gelas air dan tidak boleh berkemih. Sementara untuk trimester ketiga, pemeriksaan pada pasien dilakukan pada saat kandung kemih kosong.
9.    Bila pemeriksaan dilakukan pada otak, lepaskan semua perhiasan dari leher dan jepit rambut dari kepala.
10.    Bila pemeriksaan dilakukan pada jantung, anjurkan untuk bernafas secara perlahan-lahan dan menahannya setelah inspirasi dalam.
2.7 Cara Membaca Hasil USG
Foto USG terdiri dari beberapa tabel atau angka-angka yang diukur dari pengukuran dokter terhadap tungkai lengan, kaki, dan diameter kepala. Semua itu bisa menghasilkan rumus yang menunjukkan berapa berat janin di dalam kandungan. Beberapa istilah yang umum ada di hasil foto USG antara lain:
1. GA = Gestational Age. Ini menunjukkan perkiraan umur kehamilan Anda, berdasarkan panjang tungkai lengan, tungkai kaki ataupun diameter kepala. Jika salah satu dari GA di foto USG Anda menunjukkan besaran yang tidak normal, dokter langsung bisa mendeteksinya sebagai kelainan. Terutama GA di bagian kepala.
2. GS: Gestational Sac. Yaitu ukuran kantung kehamilan, berupa bulatan hitam. Ini biasanya muncul pada hasil foto USG trisemester awal.
3. CRL: Crown Rump Length. Yaitu ukuran jarak dari puncak kepala ke ‘ekor’ bayi. Ini juga biasa digunakan dokter untuk mengukur janin di usia kehamilan trisemester awal.
4. BPD: Biparietal diameter. Ini adalah ukuran tulang pelipis kiri dan kanan. Biasa digunakan untuk mengukur janin di trisemester 2 atau tiga
5. FL: Femur Length. Merupakan ukuran panjang tulang paha bayi.
6. HC: Head Circumferencial atau lingkaran kepala.
7. AC: Abdominal Circumferencial. Ukuran lingkaran perut bayi. Jika dikombinasikan dengan BPD akan menghasilkan perkiraan berat bayi.
8. FW: Fetal weight atau berat janin.
9. F-HR: Fetal Heart Rate atau frekuensi jantung bayi.
Dan jika moms penasaran dengan berat normal janin, bisa kok minta dokter kandungan untuk mencetak hasil tabel perkiraan berat badan janin seperti gambar berikut ini:

Sementara itu, untuk panduan moms memahami berat badan normal janin, berikut tabelnya:
Gestational age
Length (US)
Weight (US)
Length (cm)
Mass (g)
(crown to rump)
(crown to rump)
8 weeks
0.63 inch
0.04 ounce
1.6 cm
1 gram
9 weeks
0.90 inch
0.07 ounce
2.3 cm
2 grams
10 weeks
1.22 inch
0.14 ounce
3.1 cm
4 grams
11 weeks
1.61 inch
0.25 ounce
4.1 cm
7 grams
12 weeks
2.13 inches
0.49 ounce
5.4 cm
14 grams
13 weeks
2.91 inches
0.81 ounce
7.4 cm
23 grams
14 weeks
3.42 inches
1.52 ounce
8.7 cm
43 grams
15 weeks
3.98 inches
2.47 ounces
10.1 cm
70 grams
16 weeks
4.57 inches
3.53 ounces
11.6 cm
100 grams
17 weeks
5.12 inches
4.94 ounces
13 cm
140 grams
18 weeks
5.59 inches
6.70 ounces
14.2 cm
190 grams
19 weeks
6.02 inches
8.47 ounces
15.3 cm
240 grams
20 weeks
6.46 inches
10.58 ounces
16.4 cm
300 grams
(crown to heel)
(crown to heel)
20 weeks
10.08 inches
10.58 ounces
25.6 cm
300 grams
21 weeks
10.51 inches
12.70 ounces
26.7 cm
360 grams
22 weeks
10.94 inches
15.17 ounces
27.8 cm
430 grams
23 weeks
11.38 inches
1.10 pound
28.9 cm
501 grams
24 weeks
11.81 inches
1.32 pound
30 cm
600 grams
25 weeks
13.62 inches
1.46 pound
34.6 cm
660 grams
26 weeks
14.02 inches
1.68 pound
35.6 cm
760 grams
27 weeks
14.41 inches
1.93 pound
36.6 cm
875 grams
28 weeks
14.80 inches
2.22 pounds
37.6 cm
1005 grams
29 weeks
15.2 inches
2.54 pounds
38.6 cm
1153 grams
30 weeks
15.71 inches
2.91 pounds
39.9 cm
1319 grams
31 weeks
16.18 inches
3.31 pounds
41.1 cm
1502 grams
32 weeks
16.69 inches
3.75 pounds
42.4 cm
1702 grams
33 weeks
17.20 inches
4.23 pounds
43.7 cm
1918 grams
34 weeks
17.72 inches
4.73 pounds
45 cm
2146 grams
35 weeks
18.19 inches
5.25 pounds
46.2 cm
2383 grams
36 weeks
18.66 inches
5.78 pounds
47.4 cm
2622 grams
37 weeks
19.13 inches
6.30 pounds
48.6 cm
2859 grams
38 weeks
19.61 inches
6.80 pounds
49.8 cm
3083 grams
39 weeks
19.96 inches
7.25 pounds
50.7 cm
3288 grams
40 weeks
20.16 inches
7.63 pounds
51.2 cm
3462 grams
41 weeks
20.35 inches
7.93 pounds
51.7 cm
3597 grams
42 weeks
20.28 inches
8.12 pounds
51.5 cm
3685 grams
43 weeks
20.20 inches
8.19 pounds
51.3 cm
3717 grams
















 2.8Jadwal USG (Ultrasonografi)
Tidak ada aturan baku kapan dan berapa kali pemindaian USG perlu dilakukan selama kehamilan. Secara umum, dokter menyarankan pemindaian USG pada usia sekitar 7 minggu untuk mengkonfirmasi kehamilan, memastikan tidak ada kehamilan ektopik atau molar, memastikan denyut jantung dan menghitung hari perkiraan lahir.
Pemindaian ulang mungkin disarankan jika ada hambatan pada pemindaian pertama. Beberapa hal yang mungkin membuat pemindaian tidak mendapatkan gambaran menyeluruh di antaranya:
Pemindaian kedua dilakukan pada 18 sampai 20 minggu terutama untuk mencari kelainan bawaan. Kehamilan kembar, pertumbuhan janin, dan posisi plasenta juga bisa dievaluasi. Pemindaian lebih lanjut kadang-kadang dilakukan pada sekitar 32 minggu atau lebih untuk mengevaluasi ukuran janin bila ada hambatan pertumbuhan atau menindaklanjuti masalah yang terlihat pada pemindaian sebelumnya.




BAB III
Kesimpulan

USG (Ultrasonografi) adalah suatu alat dalam dunia kedokteran yang memanfaatkan gelombang ultrasonik, yaitu gelombang suara yang memiliki frekuensi yang tinggi (250 kHz - 2000 kHz) yang kemudian hasilnya ditampilkan dalam layar monitor Pada awalnya penemuan alat USG diawali dengan penemuan gelombang ultrasonik kemudian bertahun-tahun setelah itu, tepatnya sekitar tahun 1920-an, prinsip kerja gelombang ultrasonik mulai diterapkan dalam bidang kedokteran. Penggunaan ultrasonik dalam bidang kedokteran ini pertama kali diaplikasikan untuk kepentingan terapi bukan untuk mendiagnosis suatu penyakit.



















You Might Also Like

5 comments:

Mohon Komentarnya ya...
Copas, Mohon izin dulu. Dan sertakan sumber.. ^^
Gomawo^^